Saya dan November

Hari ini hati saya diselimuti kabut hitam, kelam! Saya takut... Saya tak mampu menghadapi pergantian bulan ini. Bila Tuhan ijinkan, saya ingin bulan November tak pernah ada, agar saya tak perlu mengingat lagi kenangan2 pahit di bulan November.

Kamu tau? November mestinya hari bahagia buat saya *ya, saya ultah, tapi itu 5 tahun lalu, tidak untuk 4 tahun belakangan ini.

Saya ndak suka dengan bulan November krna di bulan seperti ituh 4 tahun lalu, saya harus menyaksikan ibu saya diujung hidup. Saya bahkan tak percaya klo dia sudah bener2 pergi dan tak mungkin kembali lagi. 4 Tahun lalu, ibu saya memaksa saya untuk pulang dari perantauan saya, untuk membantu menguatkannya menahan rasa sakitnya, memberi sedikit kehangatan bagi dinginnya kulitnya, dan menghabiskan sisa waktu yang tak pernah kusadari akan segera berlalu.

Saya tak percaya ibu saya pergi meninggalkan saya saat saya baru saja melepas usia 19 saya, dan melangkah ke usia 20. Saya tak kuasa menahan tangis ketika ibu saya mencium kening saya dihari ultah saya dan mengucapkan sebait doa untuk saya, padahal dia dalam kondisi kritis *saya kira ibu saya ndak tau ultah saya kapan abis anaknya banyak. Padahal saya sendiri hampir melupakan hari itu, saking letihnya badan dan pikiran saya melewati itu semua.

Dan yang lebih perih lagi, saya harus meninggalkan ibu saya yg sedang transfusi darah demi tugas saya yang sudah menunggu di perantauan saya. Saya berusaha menyembunyikan titik airmata disudut mata saya agar ibu saya ikhlas melepas saya kembali ke pekerjaan saya, dan agar dia bersemangat untuk sembuh.
Tapi, rencana Tuhan lain dari harapan saya. Meski saya sering merengek dan memohon agar ibu saya diberi perpanjangan usia barang beberapa bulan sekalipun sampai saya merasa siap untuk ditinggalkan, Dia akhirnya memanggil ibu saya setelah saya tinggal kurang dari 2 minggu. Saya tak mampu melukiskan bagaimana hancurnya hati saya, remuknya semangat saya, dan putusnya harapan saya mendengar kabar ituh.


 

November tahun lalu, saya bahkan tak sanggup berdiri setelah menyadari ibu dan ayah saya tak bersama saya lagi di hari saya Wisuda (setelah saya hampir gagal ikut sidang krna 2 hari sebelum hari saya sidang Tugas Akhir, ayah saya kembali di jemput Sang Empunya Hidup)... ah knapa smua ini harus jatuh di bulan November???? Saya enggan bertemu bulan November!!!!

Semoga ibu dan ayah saya tenang disana... I luv u mom & dad!

Postingan sama ada disini

15 Cahaya Bicara:

LaDy mengatakan...

aq suka dgn bln november ini, krna akhirnya mimpiku trkabul. stlh perjuangan 1,5 thn lamanya, aq diloloskan juga di BNI utk mnjdi krywannya.. ahhahah.. ;)

Bandit Pangaratto™ mengatakan...

Keep fighting yea ito... :D

Pilosopi Bodoh mengatakan...

Kematian sudah jadi bagian dari kehidupan...
Sudah jadi resikonya itu, bukan berarti kita tak boleh bersedih, hanya saja jgn ijinkan kesedihan itu melemahkanmu...

salam kenal, indah pada waktu-Nya itu berlaku sampai kapanpun... :)

Anonim mengatakan...

Saya rasa mereka berdua lebih ingin Boneth tetap bahagia dan melalui November dengan tenang seperti lima tahun lalu. Toh walaupun secara fisik tidak ada tapi mereka berdua selalu ada dalam hati Boneth :). Sabar ya Boneth :)

~Asmuni

Jokostt mengatakan...

Saya berhitung dulu. Kalau November 5 tahun yll umurmu 20 maka sekarang berarti mau ultah yang ke-25, dong?
"Komentar. kok nggak nyambung?" Gerutu Lisha

Biarin....yang penting bisa buat kamu tersenyum dan tegar menatap hari esok kembali dengan membaca komentar ini. Ge eR dikit He...He...

Jangan melo terus, Lis nanti aku tulis lagi dalam update Twitter-ku, lho ya?

Ahmad Salim mengatakan...

kelahiran dan kematian akan slalu ada

adhi mengatakan...

wahh,,turut sedih juga membacanya...

tenang mbak..yang terpenting dalam hidup adalah bagaimana kita bisa survive menghadapi cobaan yang ada..

yang kuat mbak..bukan untuk diri sendiri aja,,tapi juga untuk "mereka" disana..agar "mereka" bisa tenang melihat anaknya di dunia bahagia dan menjadi orang yang sukses seperti doa mereka..

mereka gak penah pergi kok..bahkan selalu ada..sebagai cahaya...yang selalu menerangi jalan kita.. (smg kata2 yg ini gak terlalu lebay..haha)

salam kenal.. ^^

Lisha Boneth mengatakan...

@LaDy: selamat yahh :D

@bang Bandits: makasih bang.. :)

@Pilosopi: "indah pada waktu-Nya itu berlaku sampai kapanpun" wuah... nice quote.. iluv it..
makasih ya..
benerrr saya ndak mau lemah..
saya mau kuaaattttt
*teriak sekenceng-kencengnya :))

@mbah As: makasih ya mbah... makasiiihhhh bgt..

@mas joko: hahahahaha tebakanmu melesettt..
belajar berhitung lagi gihh :P

iyaaa saya tersenyuuumm... krna pagi2 saya mbaca ada mas2 tukang MOL narsis2an di blog saya.. hahahahaha :)) :))

@salim: bener sih.. tapiii...
ah sudahlah..

makasih ya dah mampirr.. :D
*nyuguhin es kopyor

@adhi: makasiiiihhhh...
kata2 yg terlalu indah untuk pagi ini..
ahh saya jd bersemangat..

saya suka ilustrasi yg membawa "cahaya" didalamnya...
sekali lagiii makasiiihh
*girang, kyk bocah abis dapet maenan baru :P

elia bintang. mengatakan...

berhubung orang yg paling saya sayang itu ibu saya, jadi saya kira2 ngerti lah perasaan mba.. stay strong yah! :)

Pilosopi Bodoh mengatakan...

yg punya kemana nih?


8clingak clinguk...

Bandit Pangaratto™ mengatakan...

Sedih knapa ito?

bukan facebook mengatakan...

mungkin justru bulan november itu dijdikan Tuhan sebagai bulan untuk mengingat orang yang disayangi mbak.

Mungkin di buln lain kadang terlupa untuk mengingatnya. Nah, di bulan ini ditumpuk dijadikan satu supaya ndk lupa mengingat. Wlaupun harus lewat cara yang kurang menyenangkan.

Freya mengatakan...

gak nyangka euy, ternyata neng lisha sedikit parno sama november...

semua itu sudah jalan Tuhan, lis.

Siapa yang bisa lawan Tuhan?

Tenang, nti bisa ketemu lagi kok sama ortu kaka and I guarantee, u'll feel much stupid to spend tim crawling in tears like this.

Lisha Boneth mengatakan...

@elia: hi el! hehehehe makasih loh dah mampir.. dan makasih dah ngerti sm perasaan saya.

@Pilosopi: aku disiniiiiii.. :D :D :D

@Bang Bandits: udah nggak koq :P

@bukan fb: yap... nov takkan pernah terlupakan.. meskipun ternyata ada satu lagi moment menyedihkan di bulan november yg terlupa ndak saya posting.. :D :D tapi ndak pentinglah.. toh skrg saya dah mulai mencoba menatap nov dengan penuh harapan.. :D

@freya: yap.. klo Tuhan sudah berkehendal, siapa mampu menolak atau melawan.. :D :D thank you darlinggg!!!

m.e.i.s.a mengatakan...

yang sabar ya mba, semoga sang papa & mama bahagia di alam sana melihat mba boneth yang selalu tegar menghadapi bulan apapun juga

Cahaya Hati Boneth Copyright © 2009 Designed by Ipietoon Blogger Template for Bie Blogger Template Vector by DaPino