Anak diantara debat ibu dan ayah


Sadar atau tidak, seringkali orangtua meracuni pikiran anaknya sendiri dengan hal-hal yang tidak baik. Yang lebih miris, hal tersebut terjadi saat anak masih di usia yang sangat belia *bisa dibilang blom ngerti apa-apa
Banyak orangtua yang lupa, bahwa anak berhak mendapat pengertian dan perlakuan baik dari orangtuanya baik secara fisik maupun mental. Perdebatan antara dua insan *yang notabene adalah orangtua si anak, dihadapan anak tanpa disadari orangtuanya sudah merusak otak dan pemahaman anak tentang orangtuanya dan tentang kehidupan. Betapa tidak bijak bila pertengkaran orangtua harus disaksikan sendiri oleh sang anak, seperti yang saya saksikan beberapa hari lalu di lingkungan kerja saya.

Ceritanya saat menjelang sore hari, waktu saya udh siap2 mau pulang, saya mendengar rekan kerja saya sedang nelp sama anaknya yang masih berumur kurang lebih 2 tahun. Sebut saja nama anaknya Luna. Saya terharu ngeliat rekan kerja saya ini (pria) bgtu lembut manggil nama anaknya trus kasih2 nasehat selayaknya ayah yang jauh dari anak dan istrinya. (Ntah krna apa istri dan anaknya yg tdnya tinggal dikota yang sama tiba2 udah pindah dan tinggal di rumah orangtua sang istri, diluar daerah). Bukan, saya bukan mau mencampuri urusan rekan kerja saya ini apalagi bermaksud membuka aib. Saya cuma miris mlihat kondisi ini. Awalnya si anak manissss buangett ngejawab ayahnya. Saya aja smpe gemes denger suaranya yang lembut dan gaya bicaranya yg masih cadel. Tapi lama kelamaan saya mulai ngerasa aneh. Loh koq Luna berani ngomong gitu sama ayahnya?

Ayah: Luna udah maem?

Luna: Udah, tapi Luna mau maem es klim blh ya yah?

Ayah: Loh ini udah sore nak, bsk ajah yah maem es krimnya?

Luna: Besok ya yah?.... (diam sesaat.. sepertinya dia dpt masukan dr ibunya) ahh.. ayah pelit

Ayah: loh koq ayah yang pelit nak?

Luna: iya.. ayah nggak kasih ibu uang.. (ajaran ibunya.. saya yakin)

Ayah: Loh ayah kan udah kasih smua uang gaji ayah sm ibu, kurang apalagi coba?Oh iya besok hari minggu ayah kesitu, kita ke M***an yah nak.. Nenek lagi sakit (Ibu dari ayahnya)

Luna: ah.. Luna nggak mau.. Luna mau disini ajah (teteup backing vocalnya ada ibunya disana)

Ayah: Loh.. Luna nggak kangen sama nenek di M***n? Nenek udah mau mati loh.. (masih dengan nada lembut)

Luna: Nggak.. Nenek Luna kan yang disini (maksudnya orangtua dari ibunya ajah)

Ayah: iya.. itu nenek Luna, tp kan di M***n jg ada nenk Luna

Luna: Nggak ah.. pokoknya nenek Luna cuma ini ajah..

Ayah: (mulai sebel) kamu ituh udah diracuni pikirannya sama ibumu.. Sini, kasih ibu yang ngomong

Luna: ibu nggak mau.. soalnya ayah jahat

Ayah: tanya, ibu nggak mau ngomong apa krna ada pacar ibumu disitu?

Luna: ... (diam.. ajaran ibunya dibelakang sana semakin gencar) Ayah jahatttt....

Ayah: (kebingungan) lah koq ayah yang jahat nak?

Luna: iya ayah jahat.. nggak mau kasih uang..

Ayah: (setengah marah) bilang sm ibu, kan ada nenek disitu yg byk uang.. bukannya selama ini jg ibumu nyombongin harta nenek (orangtuanya)?

Luna: (diam tapi kedengeran suara ibunya ngajar2in Luna ngmg.. tapi sayangnya Luna diam aja krna emang nggak tau ngmgnya)

Ayah: (nada membentak) kamu kalau mau ngomong, ngomong aja sendiri.. jangan suruh-suruh Luna yang ngomong!!! Kamu kira saya nggak bisa denger?? Kamu itu ibu yang nggak baik.. Sifatmu nggak pernah berubah. Kyknya kamu pengennya saya cepet2 mati.. Kamu maunya apa terus terang ajah sama saya????

klik.. tilpun ditutup..


See guys???..
sedih ndak sih?? Saya ajah bukan siapa2nya ngerasa miris dan sedih.. Knapa mereka harus ribut melalui anak yang masih seumur itu?? Apa mereka ndak mikirin gmn kejiwaan sianak ngedenger semua itu?? ahh.. mudah2an saya ndak pernah berlaku seperti itu pada anak saya kelak.

Posted yang sama ada dingerumpi

8 Cahaya Bicara:

Bandit Pangaratto mengatakan...

Tragiss....
Ah, mudah"an saya dan kelima belas calon malau yg saya rencanakan harmonis selalu.... nanti..

;D

Lisha Boneth mengatakan...

buanyak bgt bang 15 hahahahaha.....
yakin sanggup???? :P :P

iya dehhh saya doain...

dan mdh2an postingan ini bisa jd pelajaran buat kita semua

Freya mengatakan...

uh....jadi inget masa kecil dulu. Mami sih ngga pernah ngajarin kek ibu di atas sana. Tapi, aye diajarin tante untuk benci saudara2 papa yg uh....rada ga enak ngomongnya di sini. Namanya juga orang batak hiakakakaka...(loh ga ada hubungannya ya?)

Yah pokoknya pihak dari papa tahu soal itu dan bilang sama aye kalo dulu mereka sakit hati sama aku dan saudara2 mami karena itu.

Anak kecil tuh harusnya diajarin yg bagus2 aja. Jangan soal kebencian yang diajarin. Aye juga malu kok pas tahu betapa salahnya aye dulu walau masih kecil dan ngga tahu kalo perbuatan itu salah.

pandaya mengatakan...

ngeri kl liat ada ank kecil diajarin ato ngalamin kejadian kyk gtu....smoga saya bs jadi ibu yg bijak yg ngajarin anknya hal2 yg baik2 aja,aminnn

salam kenal yaaa.....*salaman, cipika-cipiki*

Lisha Boneth mengatakan...

@freya: eehhh udah sembuh ya jeung?? :D :D

ho oh.. mang serig sih di kluarga terjadi sperti itu.. untungnya di kluarga saya ndak..

kesiannya anak msh seumur ituh dicekokin ajaran2 ndak bener sm orgtuanya sendiri, kan rasanya ngeselin yah??

mdh2an kelak kita ndak berlaku hal yg sama sm anak2 kita kelak.. :) amiennnn...

@pandaya: haiii jeung... aduhhh makasih ya dah mampirr..

iya, smoga kita2 lbh sadar akan hal ini, biar anak2 kita kelak ndak ngalamin hal yg sama..

*big hugs

lilliperry mengatakan...

hah... kasian tu anak.
semoga si anak jadi anak yang baik..

kalo bapak ma ibunya mending konsultasi pernikahan deh, ato kalo gak dudukin di acara reality show itu, yang cerita ttg rumah tangga itu.. parah.. :))

Lisha Boneth mengatakan...

@bang lili: namanya jd di desa bang.. mana ada sih konsultasi2 bentuk bgtu.. hehe klo pun ada, mereka ndak bakal mau kaleee kesana.. selain urusan duit, mereka jg pasti ngerasa bener sdr..:D :D

reality show??
nahh ini mgkn layak dicoba, ntar saya daftarin aaaahhhh... :D :D

Jokostt mengatakan...

Hanya satu komenku! Ibu yang nggak bener ini! Hai..para wanita (termasuk Lisha ada di dalamnya) jangan meniru seperti Ibu ini! Bisa kualat nanti kamu.
Kok aku jadi emosi, ya? Hi....Hi....

Cahaya Hati Boneth Copyright © 2009 Designed by Ipietoon Blogger Template for Bie Blogger Template Vector by DaPino