Over Possesive


Setelah libur akhir semester selama hampir dua bulan, akhirnya tiba saatnya ngampus lagi. Bertemu temen2 yang gokil2 lagi, termasuk ketemu Ditha, teman sekelas saya. Meski ndak sahabatan banget tp ada rasa penasaran saya ingin bertemu dia.

Sebelum mata kuliah dimulai,

saya: hey dit, pa kabar? gmn abang gw?

*saya prnh ngenalin dia dengan sahabat lama saya, teman sekampung saya jg dan saya dari dulu nganggep dia abang kandungg bangett

ditha: baik.. oh iya, gw blom cerita ya? gw dah jadian lagiii..

*kaget

saya: wahhh.. gilaaa.. gw bener2 ketinggalan berita nih. trus??

*bingung mau nanya apa

ditha: iya.. sori ya.. gw lupa cerita sama loe. Oh iya kami jg dah rencana mau nikah loh

*makin terbelalak

saya: hah?? udah se-serius itu? wah selamat ya.. kapan?

ditha: umm... rencananya September tahun dpn. Loe dateng ya.. kan acaranya di kampung loe.. sekalian loe pulang kampung lah.

saya: iya, gw usahain. berarti habis wisuda lah ya..

ditha: iyalah.. biar lebih tenang



akhirnya wisuda

setelah itu ndak pernah ketemu lagi.

saya hijrah ke kota asal saya.

2 bln setelah wisuda bertemu lagi di fesbuk


wahhh saya bahagia banget dong ketemu mereka berdua meski cuma liwat fb. saking semangatnya, si abang mbikin status, saya komen, ganti lagi, saya komen lagi. yang lucu, ditha koq dari dulu ndak berubah soal "Rasa Cemburu"nya. siapapun yg komen di fb si abang, dia pasti jeles.. mulai deh ngomen pake kata2 norak ndak enakin.

nah, sayangnya saya lupa klo sifat gila "pencemburu"nya yang sudah sejak lama itu blom sembuh. akhirnya, sayapun dicemburui (saya dah nikah loh).

puncaknya,

status si abang: sayang, meski terpisah jarak aku selalu merindukanmu

*mrka LDR nih ceritanya

komen saya: i miss u too, aku selalu setia menantimu abang hehehe piss

*bercanda

komen leny (temen jg): ceilee.. yang lagi kasmaran

tiba-tiba ditha ikutan: apaan sih????

*nunjukin banget dia ndak suka

saya: eh ada ditha.. knapa dit? marah-marah aja..

ditha: susah ya punya cowo ganteng.. banyak yang ngejar

saya: (masih bercanda) hihihi.. loe takut diambil orang yah?? jelek sih loe.. piss

ditha: ehh masih mending gw, jelek tp dapetnya yang cakep, bermasa depan cerah. drpd loe, cakep tp dptnya jelek.

*duh saya kaget banget.. suami saya tmn si abang ini jg

saya: loe knpa dit? gw bercanda kali.. koq loe sewot gitu?

ditha: gw tau neth, deep down in your heart, loe tuh ga too much happy.. makanya ngusik-ngusik hubungan gw berdua

saya: (msh mencoba sabar) dr dulu loe ga berubah ya? selalu pake hati.. loe inget.. waktu gw kecelakaan sm abang ini, smpe tangan gw patah loe bilang apa? "rasain.. itu akibatnya maen diblakang gw". pdhl loe tau banget gw berdua tuh ngapain dan krmh siapa. udah deh.. kayaknya cukup buat gw kenal loe

*saya langsung hapus dia dr pertemanan. saya ndak perduli dia komen apa lagi setelah itu

saya bingung, koq bisa ya ada orang yg seperti itu. dia bahkan lupa dulu usaha saya ngenalin dia ke si abang itu bagaimana. saya smpe bohong usia ditha berapa (krna dia dah tergolong berumur sedangkan si abang lbh muda dari dia), demi si abang mau kenalan sm dia. tp saya ndak pernah ungkit2 itu.

saya bahkan sudah menghapus dia dari hati saya skrg. saya anggap saya ndak pernah kenal dia. tp si abang tetap akan mjd sosok abang bagi saya. yang jadi masalah sekarang, bln ini mereka menikah, dikota kelahiran saya. sementara saya berdomosili tidak jauh dari sana. tmn2 saya memaksa saya untuk hadir krna mereka yang dari jkt ndak mgkn bisa dtg. kebanyakan tmn2 ndak tau klo saya lg ada mslh dengan ditha. dan saya jg ndak ingin mereka tau.

saya sangat berharap mereka mengundang saya untuk hadir. tp ternyata.... tidak ada


Tulisan ini sudah saya posting tentang posesif di Rumah Rumpi

7 Cahaya Bicara:

Jokostt mengatakan...

Ah, wanita pencemburu gitu ke laut aja! He...He....
Untung tidak punya suami kerja di dept store seperti aku ini (Narsis dikit), yang 90% karyawannya wanita, terus tiap hari harus dekat dengan wanita-wanita cantik. Wah, bisa cemburuan tiap hari

Vicky mengatakan...

Nggak enak ya, kita temenan sama suaminya, tapi musuhan sama istrinya. Kenapa kita nggak bisa temenan sama dua-duanya sekaligus?

lilliperry mengatakan...

lha kamu kan dah nikah, napa temanmu masih cemburu..?
mending jaga jarak aja, juga sama si abang.. demi kebaikan keluarga mereka :)

Bandit Pangaratto mengatakan...

huhehehehhe....
Lucu kali kurasa klo cemburuan gtu...
Klo saya nih yg merantau, klo sampe ninggalin karena kerjaan yg notabene dimana-mana cewek cantik selalu ada, gimana donk?


Ah, untung dia gak posesip... :D

Pilosopi Bodoh mengatakan...

Ah, udah gedhe-gedhe kok masih kayak anak kecil saja, cemburuan... hehehehhe

Enno mengatakan...

ih temennya aneh ya...
kliatan banget bahwa dia gak pede sama dirinya sendiri...

salam kenal

:)

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

yasuds, jangan ditanggapin deh teman spt itu. biarkan saja.

Cahaya Hati Boneth Copyright © 2009 Designed by Ipietoon Blogger Template for Bie Blogger Template Vector by DaPino