Sales Asuransi

Sebuah kejadian menggelikan menimpa abang ipar saya.

Ceritanya seminggu yang lalu, seseorang sebut saja namanya Tata menawarkan sebuah produk asuransi lewat sms kepada abang ipar saya. Kemudian Roy (abang ipar saya) nelp balik dan bersedia mendengarkan penjelasan dari Tata. Roy sempat tertarik untuk mengikutsertakan kedua orangtuanya (mertua saya) untuk ikut asuransi, tentu saja dengan dia sendiri sebagai penyandang dananya. Tapi ternyata, setelah panjang lebar, nilai yang dikasih Tata untuk ikut produk asuransi tersebut cukup fantastis buat ipar saya. Sehingga dia minta waktu untuk mempertimbangkannya beberapa hari ini.
*it means, Roy blm terucap kata sepakat untuk ikut asuransi tsb

Beberapa hari lalu, tiba2 ada sms dari Tata.
Isinya minta nomer KTP dan tanggal lahir kedua mertua saya. Roy lgsg telp dan bilang
“jangan diproses dulu, nanti aku kabari lagi klo emang udah ok”.


dan kemareeennn… pagi2 ipar saya dapat sms tiga biji dari Tata. Isinya sama.
Bang tolong telp balik, managerku pengen ngomong sama abang.

Siabang langsung buru-buru sms, “sori, aku udah mikir mateng-mateng, sepertinya nilai itu masih cukup tinggi untuk saya. Apalagi msh byk yang harus saya tanggung. Jadi sementara ini jgn dulu deh. Sekali lagi, sori”

Tata masih berusaha untuk ngebujuk si abang. Oh iya, fyi, Tata ini saudaranya saudara kita dan blom pernah ketemu sama sekali sama abang ipar saya. Tapiiii.. memang pernah dapet bingkisan oleh2 dari ipar saya beberapa tahun lalu sewaktu pulang ke Indonesia. Dan oleh2 itu dititipin lwt sodara kita yang sodaraan sama dia itu. *jadi bisa dibayangin doongg.. gmn bentuk persaudaraan kita :P

“emangnya budget abang brp, nanti bisa kita sesuaikan”
yahhh bisa dimengerti.. namanya dia lagi usaha yaahh buat dapet nasabah. Apalagi dia yakin bgt si ipar saya pasti mampu buat ikutin ortunya ginian.

tapiiii.. abang saya merasa dipaksa. Dari semenjak sms yang sama sampe berulangkali dan isi sms yang nodong2 itu, si abang udah kurang suka. Makanya dia jadi enggan, meskipun sebenernya dia udah rada tergiur mengingat dia pengen ortunya dihari tuanya minimal ada peganganlah.. klo mao berobat (sperti yang dijanjikan si Tata) sampe ke Penangpun dicover sama si asuransi, dan nggak musti bingung soal dana lagi.

“bukan gitu Ta, adek2ku kan msh aku yg tanggung. nanti klo udah agak berkurang, mgkn aku kontek kamu. tapi nggak sekarang. sori ya Ta”

tiba-tiba Tata berubah.

“Sori yah.. saya tidak sedang minta tolong atau butuh sama ito. Saya nawarin produk ini justru krna saya kasian sama orgtua ito. Saya denger cerita dari kak Nuri (sodara yg sodara kite jg), orgtua ito sering sakit2an. Makanya saya iseng nawarin. Selain itu, kamu bukan Roy yang dulu lagi”


hasyaaahhh… mulai dah tuuuhhh..
fyi, panggilan ito agak lebih ada jarak dibanding panggilan abang klo di budaya kami.
si abang ngerasa aneh doonggg dengan bahasanya
“loh koq bahasanya jd lain? kamu tersinggung ya?”

“ito sekarang beda. Mulai perhitungan sama orangtua sendiri. Itu yang mbuat saya tidak suka”

wahh.. si abang jadi erosi jiwa…

“Saudara tidak berhak memvonis saya, apalagi saya tidak pernah kenal saudara. Saya heran, kenapa saudara malah tersinggung krna saya tolak tawaran saudara. Saya rasa dunia ini bukan milik saudara. saya berhak memilih, semua orang berhak memilih. Tidak boleh ada pemaksaan. Tolong saudara hapus nomor saya dari hp saudara, dan jgn pernah kontak saya lagi”

Tappiiiii Tata bener2 nggak mau ngalah. Dia masih mbales sms si abang.
“Loh, saudara tidak konsisten dengan statement saudara sendiri. saudara yang bilang hidup ini bebas. Kenapa saudara melarang saya menyimpan dan menghubungi nmr saudara? saudara sudah melanggar hak kebebasan saya klo bgtu”

ahahahahahaha…
saya cuma bisa ketawa mbaca sms2 mereka berdua yang diforward’in abang ke saya.
Jualan koq yah ngeyeeeellll yahh???
klo begini caranya, dia bukannya dpt nasabah malah dapet musuh..
sungguh kasian..

Saya cumen nyaranin ipar saya ntuk nyuekin sms2 Tata, dan jangan terlalu dipikirin. Salah2 nanti malah dia yang sakit.. klo tiba2 dia sakit jantung, yang seneng kan si Tata? iya nggak sih?

7 Cahaya Bicara:

bandit™perantau mengatakan...

hhehehehehe...

saya bingung, kenapa jadi begitu ya? hehehe

Jokostt mengatakan...

Biasalah petugas asuransi rata-rata begitu. Kalau da mrospek orang, nguber terus. Saya juga seringkali ngalami, ditelpon ditawarin asuransi macem-macem. Udah gitu kalau ngomong nggak pakai koma, nerocos terus. Akhirnya terpaksa saya cut pembicaraannya dengan bilang: "Maaf, Pak atau Bu saya mau meeting."

genial mengatakan...

hahahah... ko' bisa seperti itu iia?!?!? :(

gardino @ LT13 mengatakan...

Produk asuransinya apa tuh? Tulis di koran ajah...

*ikut terbawa emosi nih saya*

asakaprima mengatakan...

mendingan masih hanya sebatas itu,bagaimana yang terjadi sama saya sampai ditungguin di kamar mandi.he....3X..!

Anonim mengatakan...

yah.. sebagai sales asuransi sy bs empati dgn ngeyelnya tata untuk mencapai target.krn rata2 sales asurnsi itu ga digaji, cm dpt komisi based on account yg dia dapt. tapi tetep gak boleh gt jg caranya. gak elegan, kata org jawa. toh klo rejeki ga kmana. sapa tau ga bs hari ini, besok dia insap dan lsg join, hehe

Anonim mengatakan...

lagi nyari referensi buat asuransi, tiba2 nemu blog ini hhehe,, asuransi ituh buat nolong qta kok,, nolong dalam kondisi terjepit,klo lagi kondisi seneng, sehat, yhaa ngga akan kerasa... klo di negara2 yng sdh maju,,, mreka udh pada sadar asuransi itu penting,, untuk menopang keluarganya dalam kondisi2 sulit, kondisi ngga terduga misalnya kecelakaan, untuk membantu pemulihan sampe bisa bekerja lagi,, tapi klo ngeliat caranya sih,, ngga elegan hhehe,,, sabar yah :D

Cahaya Hati Boneth Copyright © 2009 Designed by Ipietoon Blogger Template for Bie Blogger Template Vector by DaPino