Abegeh di Usia Panik


Cerita sepeda itu bukan sekedar cerita palsu, memang begitu adanya, dan itulah awal dari kehidupan saya. Meski terlahir sebagai anak bungsu, bukan berarti saya anak yang manja (malas mungkin iyah, hehehe). Gimana bisa manja? Wong anaknya buanyakkk.. dah gitu orang tuanya orang susah pulak. Itulah sebabnya mengapa saya, hingga hari ini enggan menyusahkan orang lain meskipun itu kakak saya sendiri.

Semenjak ‘usaha’ kecil-kecilan saya berdiri, bisa dibilang saya tidak pernah minta uang jajan lagi dari ibu saya. Bahkan sewaktu esempe, uang sekolah saya-pun, saya mbayar sendiri. Tau kenapa? Bukan hanya karena saya merasa ‘mampu’ dan tak mau membebani orang tua, tapi jg karena saya males ribut saya ibu saya. hahahaha.. ibu saya memang begitu adanya. Setiap kali dimintain uang, mesti ada ocehjavascript:void(0)an dulu baru dikasih.

Masa yang paling sulit adalah masa-masa SMA. Entahlah.. apa saya termasuk abegeh yang terlambat puber, saya tidak tau persis. Memasuki SMA, saya mulai malu dengan ‘pekerjaan’ saya. Dugaan saya, ‘pekerjaan’ itulah yang mbuat saya tak laku-laku hingga usia 15-16 tahun. Temang-teman saya yang lain bahkan sudah gonta-ganti pacar.. koq saya malah blom pernah sama sekali punya pacar. Apa yang salah dengan sayaaa???

Ditambah lagi seorang guru Ekonomi saya bilang, “seorang gadis yang blom punya pacar hingga kelas 2 SMA, bisa dipastikan bakalan susah cari jodoh kelak”. haiyaaahhhh…saat itu saya udah kelas 2 SMA meeennnn…. gimana saya nggak makin panik coba??!
Akhirnya saya putuskan untuk menutup ‘usaha’ saya dan berhenti dari’pekerjaan’ itu.. ah betapa polosnya saya saat itu. Orang tua saya heran kenapa saya tiba-tiba enggan melanjutkan ‘pekerjaan’ saya. Tetapi mereka tak memaksa saya untuk terus menggeluti hal-hal yang sudah tidak menarik lagi bagi saya :D. Saat itu, satu-satunya yang ada dipikiran saya adalah, gmn caranya biar saya bisa pecah telor, a.k.a dapet pacar pertama..hahaha

Saya memulai misi saya dengan berubah penampilan. Saya yang tadinya emmoh pake bedak, akhirnya bela-belain beli bedak bebi; rambut yang tadinya saya kuncir terus (karena jelek dan ngembang), mulai saya gerai dikit or dimodif-modif dikit dengan pita. Biasanya sih, biar aman klo mau digerai, saya setrika dulu.. hahaha..
jadi klo pas mau keluar rumah gitu, saya panasin setrikaan dulu, taroh muka dan rambut di meja yang udah dialasin, tempelin deh tuh setrikaannya.. eeehhh.. jaman itu blom ada catokan di kampung saya. klo pun ada paling di salon2 gede :P, klo inget itu semua, kayaknya gemanaaaaa gituuuuhhh…

Untungnya semua pengorbanan saya itu tidak sia-sia. Nggak berapa lama setelah keputusan resign saya, saya punya pacar meski cuma 3 bulan. Itu pun 3 bulannya, 1 bulan pertama sama sekali nggak ketemuan krna si doi pulang kampung libur sekolah.. iya, dia bukan asli kampung saya. Klo asli kampung saya, saya nggak bakalan pede boookkk.. Keluarga saya sangat tidak dianggep di kampung saya.
Selebihnya ketemu paling cepet sekali seminggu, kadang cuma sekali 2 minggu…aaahh.. tapi saya lega loh.. akhirnya bisa cerita “cowokku” sama temen2 sekolah.. :D

Eh ini saya nyeritain apaan sih sebenernya? lama2 curcol dah nih.. ati-ati aja klo sampe ada orang dikenal yang mbaca tulisan ini  

PS: Gambar di ambil dari sini

6 Cahaya Bicara:

diptara mengatakan...

Saya pikir yang kesulitan cari pacar itu hanya kaum Adam aja, ternyata... kaum hawa juga, toh? He...He...
Tapi tenang, Lis saat kita sudah mempunyai pasangan (menikah maksudnya) lebih mudah, kok untuk mencari pacar yang ke-2 dan seterusnya.

Kabur, ah.... sebelum dijitak oleh Lisha.

bandit™perantau mengatakan...

sikkola sikkola ma..
dang pola marhalleti... hahahahah

-adayanglebihparahkok- kak..!

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

he he he..kalo saya sih memang malas nyari pacar.

lilliperry mengatakan...

huahahaha, abg terlambat puber..
tapi kan udah nemu pendamping hidup :P

wongiseng mengatakan...

Baru baca cerita warung ciki-ciki yang bisa sampe beli sepeda pas SMP itu. Berarti bakat bisnismu emang udah dari kecil ya ? :D.

Semoga sukses dengan usaha yang sekarang :)

bukan detikcom mengatakan...

untung kamu ndak jadi tukang salon...kalo tidak kasihan pelanggannya pada diseterikain rambutnya...

Cahaya Hati Boneth Copyright © 2009 Designed by Ipietoon Blogger Template for Bie Blogger Template Vector by DaPino