Jejak Sepeda, Jejak Petualanganku

Ikut-ikutan bang Bandits ahhhhh...
saya juga pengen cerita pengalaman bersepeda yang sangat mengesankan bagi saya... sukur2 dapet hadiah leptop *oh yaaaa???!!! hehehe.. ya klo nggak dapet paling nggak blog saya ter-apdet... hehehehe

Sepeda mungkin bukan barang mahal lagi belakangan ini terutama bagi orang yang mampu, seperti halnya henpon. Tapi, bagi keluarga saya yang tergolong susah, belasan tahun lalu, membelikan sepeda bagi anaknya itu suatu hal yang sangat tidak mungkin, meski sepeda bekas sekalipun. Karena konon, kalo saya nggak salah, sepeda untuk remaja (yang tingginya sedang) lebih mahal dan sulit didapatkan dari pada sepeda dewasa. Itupun yang banyak bertebaran di kampung saya masih jenis sepeda yang kayak di tipi-tipi. Model sepedanya menir.. yang dipake sama tukang ojek sepeda di daerah Kota Tua, Jakarta sana. Kalo di daerah saya ini disebut LerJa a.k.a Lereng Janda.hehehehe…

Tak punya sepeda bukan halangan bagi saya untuk bisa naik sepeda. Waktu SD kelas 3 ato kelas 4, saya mulai ketagihan naik sepeda. Sepeda yang biasa saya pake adalah sepedanya pak guru. You know? awal saya pinjem sepeda Pak Guru, dia ragu apa saya bisa naik sepeda. Mana tinggi saya cuma tak sampai semeter kotor. Bisa dibayangkan dong.. saya naik sepeda Pak Guru dengan model LerJa gituh. Tapi entah kenapa beliau tak menolak untuk meminjamkannya pada saya. Apa karena tak takut lecet (karena emang udah karatan) ato pengen liat aksi saya naik sepeda (kayaknya sih ini alasan paling tepat).

Sebelumnya saya belum pernah naik sepeda sama sekali. Tapi paling tidak saya tau yang mbikin sepeda jalan yahhh roda dan goesannya. Artinya saya hanya perlu melatih kaki saya menggoes sepeda, itu dalam pikiran saya.

Kaki kanan saya, saya masukkan lewat bawah. Karena kalo lewat atas takkan sampe. Jadi saya hanya menggoes dan menggoes pake kaki kanan, dan kaki kiri tetap napak di tanah. Dan yang paling pasti lagi, saya nggak mungkin bisa duduk. Selain karena tempat duduknya yang tinggi, ada satu lagi penyangga yang mestinya diantara kaki saya tapi malah di bahu saya.. hehehehe

Kebayang dong capeknya kayak apa, dengan pantat yang tak menemukan tempat sandaran, goesan yang tak pernah mencapai 360 derajat (paling cuma 90 sampai 120 derajat, hiehehehehehe), tambah lagi tangan yang masih pendek kadang masih kepayahan megang setang sepeda. Paling sanggupnya di jalan yang lurus-lurus. Sempet ada belokan saya pasti jatoh, karena tangan yang satunya lagi nggak nyampe untuk megang kendali..

Dan karena kebiasaan naik LerJa ini juga sampe sekarang betis saya yang kanan lebih gede dari pada betis saya yang kiri.. huahahahahahahaha.. pasti pada nggak percaya kan?? apa perlu saya potoin betis seksi saya ini??
ah, tapi nggak ah.. ntar malah kena UU anti pornograpi…

Satu hal yang paling saya inget jaman saya naik sepeda dulu.
Saat saya udah mahir naik sepeda dan ketagihan. Setiap kali ada sepeda parker di dekat saya. Dengan segala daya upaya pasti saya usahakan untuk menaiki sepeda itu. Bila belum tercapai, saya bisa termimpi2 dengan wujud sepeda itu.. penasaran geto looohhh…
hingga suatu waktu, saat saya tengah bersepeda ria sendirian, tentunya dengan sepeda pinjeman dari temen. Namanya rejeki emang nggak kemana yah.. tiba-tiba saya terjatuh di suatu tempat yang sepiiiii gilaaa… namanya jiwa petualang, sesepi apapun itu tak membuat saya takut. Dan benar saja, tak ada yang perlu ditakutkan, karena justru saya ketiban rejeki. Ditempat jatohan saya, saya menemukan uang 20.000 perak. Itu di tahun 90-an. Uang itu besar sekali bagi saya yang saat itu uang sekolahnya hanya 450 perak per bulan. Sekembalinya saya dari petualangan saya itu, saya tak bisa tidur. Memikirkan uang yang ‘banyak’ itu. Saya mikirin, mau saya apain uang itu. Kalo saya jajanin mungkin saya bisa beli ini itu dengan uang itu, tapiii.. takkan ada bekasnya. Saya mau uang itu untuk hal yang berguna. Dan akhirnya saya putuskan untuk mbikin warung kecil-kecilan. Saya jualan ciki-ciki.. cemilan anak2.. Awalnya ayah saya marah, karena mngira uang itu saya curi dari dompet ibu saya. Tapi setelah tau cerita sesungguhnya, ayah saya malah membantu saya membuatkan tempat penyimpanan dan berjualan yang layak di depan rumah saya.

Dalam waktu setahun setengah, saya punya tabungan dan akhirnya mampu membeli sepeda. Yaahhh meskipun sepeda bekas, tapi sepeda itu benar-benar seukuran dengan saya. Saya senang mendapatkan sepeda pertama saya tanpa harus membebani orang tua saya. aaahhhh… saya jadi merindukan sepeda itu.. kemana dia yahhh??!!!

13 Cahaya Bicara:

Bandit Pangaratto™ mengatakan...

1. Itu mah gak bakal kena UU anti pornograpi, tapi pornokaki... mwahahahaha

2. Salut dah, bisa beli sepeda dengan usaha sendiri... hheheheh.. Klo saya nemu uang 20rb dijaman itu bisa-bisa dah diminta ibu saya kalo tau, "Ntar buat beli bajumu tahun baruuuuu...!" holoh... hahahaha

dian mengatakan...

Wuah... bangganya, punya sepeda beli sendiri. Saya barang yang pertama beli sendiri apa ya?
Aduh, lupa :D

liudin mengatakan...

kalo diingat-ingat terkhir kali saya naik sepeda adalah 3 tahun yang lalu, saat saya masih di SMA

tidak pernah terpikirkan oleh saya lagi sepeda yang sudah 7 tahun menemani kehidupan saya

tapi hal yang membuat saya bertanya pada Anda, apakah benar ada sindrom untuk terus menaiki sepeda dalam dunia psikologi? baru tahu kalau ternyata ada orang yang suka naikin sepeda orang he,,,he,,he,,,

Lisha Boneth mengatakan...

@bandits: pornokaki?? hahahaha.. istilah baru niiihhh.. hihihi
makanya waktu itu aku nggak lapor emak, langsung bertindak sendiri ajah.. pas udah dapet belanjaannya, trus si bapak ngeliat.. ya udahh mau nggak mau didukung.. klo bilang dulu di awal mgkn bakalan diminta juga..
biasalahhh...
alesannya baju taon baru mulu..
yihahjahahahahaha

@dian: lupa apa lupa... hahahaha..

@liudin: jiyaahhh... ini karena kepengenan bangettt tapi nggak punya, jadi memanfaatkan yang ada laaahhh..
artinya, klo misalnya ada sepeda sendiri, nggak bakal deehhh saya pake sepeda mereka.. cuh!
hehehehe

zipoer7 mengatakan...

Salam Takzim
Terima kasih sahabat, karena sudah berpartisipasi dalam acar kemeriahan di Humberqu, langsung diserahkan ya ke dewan juri
Salam Takzim Batavusqu

Violet mengatakan...

ini mah, sekalian mahir naik sepeda, sekalian menemukan bakat baru. bakat berdagang, berbisnis.
Apa sekarang digunakan bakat ini eda? Hebat..kecil2 udah kreatif, biasanya anak kecil nemu uang dipake jajan. salut buat mu eda. hehe

yayat38 mengatakan...

Atas permintaan Mas Isro, saya ijin menjemput artikelnya. Terima kasih.
Salam hangat selalu :)

Lisha Boneth mengatakan...

@zipoer: wahhh.. kunjungan yang membanggakann.. terima kasiiiiihhhh ... hihhi... ahhh koq saya jadi deg-deg'an yahhh???!!!
apakah ini pertanda baik apa buruk???
uhh... makin nggak sabar... hehe

@eda: edaaa..... bakatnya sih dah ada dari dulu.. tapi niatnya yang menghilang sekarang.. kyknya perlu diniatin lagi nihh..
bosen jg kerja sama orang mulu...

@mas yayat: hasyahh.. dengan segala kerendahan hati, saya serahkan dan terima kasih atas jemputannya.. hehe
salam hangat jugaa...

Jokostt mengatakan...

Wah, saya ketinggalan berkomentar rupanya. Tidak apa-apa terlambat daripada tidak berkomentar nanti dikira sombong. He.... He.....

BTW kalau cerita tentang sepeda, saya jadi ingat masa kecil saya juga. Sampai ke SMA saya naik sepeda ke sekolah. Bersepeda memang menyenangkan sekaligus menyehatkan. Sayang sekali, saya belum punya sepeda alias belum kesampaian beli sekarang ini padahal kepingin.

Baezur mengatakan...

Memang d jman dulu ingn punya sepeda onthel sj susah banget, ga kayak skrg, org kbanyakan pd bosen spd dan milih motor wlo jarak dekat skalipun.
Salam sukses selalu

Mas Ben mengatakan...

20 rebuan di tahun 90an ? Wah itu bisa buat saya makan sebulan mengingat wesel saya di awal tahun 90an adalah 50 rebuan hehehhe

Salam bentoelisan

pilo™ mengatakan...

hahahah...

wanita pejuang...! bisa kubayangkan bentuk tubuh waktu sedang naik sepeda... saya juga belajar seperti itu... hahaha

Lisha Boneth mengatakan...

@mas joko: ah tinggal mesen aja kan mas?? sini saya bantu cari model yang cucok.. tapi beliin buat saya jg yahhh satu.. hehe

@Bazeur: ho oh, salam sukses jg..

@Mas Ben: ahahaha... yang ngarepin kiriman...
iya tuh.. makanya waktu itu saya jadiin modal 'usaha' hehehe.. bocah kreatip kan diriku.. :D

@Pilo: huaaaaaaaaaaaaaaaaaaahahahahahahahha... jangan dibayangkaaaannnn... hahahahahahahaha

Cahaya Hati Boneth Copyright © 2009 Designed by Ipietoon Blogger Template for Bie Blogger Template Vector by DaPino