Reportase Mudik akhir tahun 2009

Yap! daripada ngomongin soal Ular aneh tak jelas asal-usulnya itu, mendingan saya cerita soal liburan saya di rumah mertua a.k.a pulang ke kampung halaman suami.
Ini kali pertama saya pulang kesana semenjak saya tinggalkan setelah kami menikah setahun yang lalu. Dan ini juga Natal dan Tahun baru pertama saya dengan status MENIKAH. penting nggak sey??

Bulan Desember lalu, suami saya terpaksa pulang lebih awal, berhubung mertua saya, dua-duanya jatoh sakit. Aduhhh sakit koq borongan sih ya? Alhasil, Natal saya sendirian di rumah. Sedih juga sih!! Tambah lagi, eda saya sok-sok yang kesian gt ngeliat saya ditinggal suami di saat Natal.. Sukses dia mbikin saya nangis sedih kesepian. Hiks! Padahal awalnya mah saya biasa2 ajah.. huh sebel deh ngingetnya.

eehhh tapi besokannya suami saya langsung dateng lagi.. katanya sembari jemput saya biar pulangnya barengan.. ooohhh suamiku emang is the best.. tau ajah mauku apa.. hehe

Perjalanan pulang kampung dimulai jam 6 sore seusai kelar kerja. Maksain diri berangkat sore itu juga, krna kebetulan besokannya sodara ada yang mau nikah. Namun sungguh malang.. hingga jam 8 malem, tuh bisnya nggak ada yang mau nampung kita-kita. Buanyak book yang ngantri/nungguin juga. Semua bus yang lewat penuuhhhh sesak.. ahh tau begini, saya beli mobil deh. *sombooonggg
Ditengah keputus-asaan kami berdua, tukang roti keliling ngomong ke suami saya, "kesian banget tuh si abang, keneknya sakit, dia nggak berani pulang sendiri. ada kek yah yang mau nemenin sampe setengah jalanpun". Sontak suamiku langsung nemuin tuh orang yang dimaksud. You know what???? Kita berdua mestii naikkk trukkk pengangkut ikan.. hiyyyaaa.. Tapi karena tekad udah bulat, tambah lagi saya ngeliat kondisi truknya asik bangett..tt saya langsung nggangguk aja waktu suami saya nanya "mau naek apa nggak". hahaha.. syukur istrinya mantan preman kampung.. jadi diajak naek truk juga nggak jadi soal.

Wogh.. selama perjalanan, saya yang tadinya udah mual-mual sebelum berangkat, malah tertidur pulas selama perjalanan. Asik bangettt bok naek truk.. senderannya tinggi.. Joknya empuk.. lega pulak.. dan yang paling asik lagi Gratisssss.. hahaha lumayan daahh.. ngirit.. Ongkos kan lagi naek2nya disitu. Dobel!!!

Di kampung, kami cuma seminggu maklum jatah libur cuma segitu, tapiiiii itu udah sangat cukup buat saya. Inget waktu saya tinggal di Jakarta, libur 10 haripun rasanya kurangg.. entahlah.. apa karena jauhnya.. ato krna pulang ke rumah orang tua sendiri. Eh kyknya sih krna nggak pernah diajak kemana2 sama suami saya. Seminggu ngeram dirumah terus ya bosen, iya nggak.

Ada tragedi lucu, eh unik waktu saya dikampung. Ceritanya kan oppungnya suami saya udah meninggal, dan makamnya deket banget dari rumah mertua saya. Suatu sore yang cerah *halah* tanpa ada yang nyuruh saya iseng eh niat mau mbersihin tuh makam.. ehh gayung bersambut, ngeliat saya kepayahan megang cangkul ntuk mbersihin tuh makam, adik dan mertua saya ikutan mbersihin. Lepas dari sana, kita duduk2 di teras rumah sembari minum minuman bersoda..
ah dasar katrok, perut nggak bisa diajak kompromi. Nggak sampe sepuluh menit, perut saya keramm.. tegang!.. mengeras!..
aduuhh ngga ketulungan deh rasanya. Saya salah tingkah nyari posisi enak.. Semua menyakitkan. Saya smpe nangis-nangis saking sakitnya. Tiba-tiba mertua saya nyuruh saya turun dari tempat tidur. Oh no, ini sakit bangett mami, jangan sekarang deh, gumam saya dalam hati. Tapi cuma sebatas dalam hati. Tetap aja saya nurutin maunya si mami. You know what? Saya dilangkahi 7 kali...
jiyaaahhh... emangnya saya kesurupan?????
Karena emang saya nggak kesurupan, mau dilangkahi,mau dimandiin kembang tujuh rupa, dibakarin dupa tetap aja tuh sakitnya nggak ilang, boro-boro ilang, berkurangpun nggak. Akhirnya suami saya paksa saya minum air panasss(kyknya baru dari termos deh), plus air panasnya masukin botol dan taroh di perut. 1 jam kemudian sakitnya berkurang.. dan akhirnya saya tertidur lelap. Usut-punya-usut, ktnya sih itu ciri-ciri angin duduk.. haiyaa.. nggak keren bangettt sih tuh penyakit..
tapiiii... tuh air panas dalam botol sukses meninggalkan Peta Pulau-Pulau Kecil di Indonesia disekitar tubuh saya. Saking sakitnya, panasnya air dalam botol itu kalah sama rasa sakitnya, hingga merusak kulit mulus saya. hiks! *digilas tronton

[WAKTUNYA PULANG KAMPUNG!!!]
Nah, giliran mau pulang kampung niihhh.. tak ada bus jg. Semuanya padat penduduk. Saya udah pasrah aja dah ndak bisa pulang hari itu. eehhh tapi eda saya yang baik hati itu nyuruh supirnya nganterin kita bertiga (saya, suami dan adik ipar saya) ke Pematangsiantar. Ah, lega!!! Nggak perlu desak-desakan, nggak perlu buru-buru dan yang terpenting, nggak perlu mbayar. YESS!!! Pulang-Pergi Grattttissss..... hehehe
*dasar kere
Karena ngerasa persediaan duit yang saya bawa cuma berkurang dikit, saya ajak dah tuh seisi mobil (ada ponakan2 suami saya jg ikut nganterin, ktnya pengen liat Danau Toba) brenti di Parapat dan puwas-puwasin diri mau beli apa dan makan apa. Semua saya bayaaaaaarrr... tuh baek kan saya?? :P :P

nah disinilah kita istirahat sebentar, persis diatas Batu Gantung.
aku dikelilingi ponakanku yang sekseh-sekseh.. :)

dua ponakanku mencoba menikmati indahnya Danau Toba ditengah mendung dan kabut putih yang udah mulai menunjukkan wujudnya.

ini sih udah mulai narsis namanya.. hehe

udah ah.. teteup aja nih postingan ndak bermutu. huh!

6 Cahaya Bicara:

Jokostt mengatakan...

Lagi liburan, toh? Saya pikir bertapa beneran. Asyiiiknya yang habis sungkem ke rumah mertua. Makanya tidak pernah nongol online kemari-kemarin.

Prapat. Ah, kapan saya bisa kesana lagi? Ngelihat Danau Toba dan bertandang ke tempat Lisa. (Kalau boleh) He.... He....

Lisha Boneth mengatakan...

@mas JOko: boleeehhh... boleh kalipuuunnn... hihihi
kapan??? saya sediain penginapan gratis deh mas dirumah saya.. tp di siantar, bukan di parapat.
seriusan loh..
pokoknya remember me dah klo mau ke Danau Toba.. hehe

Bandit Pangaratto™ mengatakan...

hehehe...

mantap juga reportasenya...


saya juga ngeliat danau toba yg dari parapat 9lewat mobil), justru menyentuh air danau toba di Palipi... heheheh,

miwwa mengatakan...

baru tau kalo lisha udah menikah T,T

perjalanan nya gokil!! naik truk!! haha..

aaSlamDunk mengatakan...

walah suka banget naik truk ya?
milih yang gratis si!!!! awas kalo ujan ya

aaSlamDunk mengatakan...

eh, yang penting dah sampai dirumah dengan sehat wal afiat

Cahaya Hati Boneth Copyright © 2009 Designed by Ipietoon Blogger Template for Bie Blogger Template Vector by DaPino